From this Moment...

Daisypath Anniversary tickers

July 3, 2010

All required tests: DONE!

Huhhh, agak males sebenernya posing soal segala macem tes-tes ini yang (menurut) saya super duper banyak dan bikin capek:-( But okelah, demi sharing buat yang lain...mari yuks, kita bahas satu-satu.
Semua tes ini rekomendasi dari Prof. Jacoeb di SamMarie, alias emang bagian dari niat tirakat saya dan Mas Anto buat mendatangkan dedek dalam keluarga kami:-)
Tes yang pertama, yaitu tes hormon FSH, LH. Tes ini dilakukan pada hari 7-8 setelah hari haid terakhir melalui uji darah (terpaksa di njus lagi deh). Tes ini tujuannya buat melihat keseimbangan hormon FSH yang nantinya akan berpengaruh ke hormon prolaktin dan hormon LH yang akan berpengaruh ke hormon estradiol.
Di hari yang sama dengan tes FSH dan LH itu, saya juga sekalian diambil darahnya untuk tes yang kedua: tes AMH. Tes AMH ini fungsinya untuk melihat ketersediaan sel telur, apakah jumlahnya masih mencukupi untuk pembuahan normal atau harus sudah diwaspadai untuk inseminasi buatan (*OMG, kaya sapi perah aja!*).
Buat kedua tes ini, saya mengambil darah di Laboratorium Westerindo, yang jaraknya deket dari Klinik SamMarie. Korbannya kurang lebih kaya gini...

Untuk mengetahui hasil tes FSH dan LH cukup dibutuhkan waktu seminggu, tapi untuk tes AMH ini, hasilnya baru diketahui kurang lebih 1 bulan kemudian (ini niy yang bikin lama nunggu).

Tes yang ketiga, masih juga dilakukan bersamaan dengan pengambilan darah yang pertama tadi, saya melakukan TORCH untuk mengetahui ada tidaknya berbagai virus dan bakteri, seperti: toksoplasma, rubella, sitomegalus, herpes simpleks, dan clamidia.

Untuk rangkaian tes yang pertama ini, selain korban di njus jarum suntik, juga agak memakan "korban" kantong, hehehe...maklum semuanya menghabiskan biaya sekitar Rp 3.6 juta! Astaghfirullahaladzim...bukan maksud perhitungan sama kesehatan diri sendiri, tp hanya ingin sharing aja siapa tau ada yang akan atau harus menjalani tes-tes yang sama:-) Diterima aja yah bu ibu...demi "masa depan", anggap aja bagian dari uji kesabaran^_^

Tes keempat itu tes hormon Prolaktin, Estradiol dan Pregesteron. Tes ini dilakukan pada hari ke 21-22 setelah hari terakhir haid. Tes ini pastinya bertujuan buat mengetahui kandungan hormon2 tersebut...walopun ga tau pasti apa fungsinya masing2, hehehe:-p Tes keempat ini memakan korban suntikan jarum suntik yang mendarat di lengan plus biaya sekitar Rp 670 ribu! Sekali lagi...ini bukan bermaksud perhitungan, hanya sekedar sharing.

Yes...lanjut yuks mareee....tes kelima yang saya jalanin adalah mikrokuretase a.k.a biopsi endometriosis a.k.a kuret kecil! Hiii...atut deh...iya beneran deh takut soalnya dari awal udah dikasi tauin kalo tindakan yang ini saya perlu untuk dibius lokal karena akan diambil contoh jaringan sel dinding rahim nya. Fungsinya buat mengetahui ada atau tidaknya kelaianan pada sel/ jaringan dinding rahim. Alamaaaak, sumpah baru sekali ini saya dibius macam gini. Jadilah deg-deg an juga rasanya waktu itu. Belum lagi dokter biusnya udah dateng 1 jam lebih awal dari Prof Jacoebnya. Itu selang bius udah nempel dengan manisnya ditempurung tangan saya 1 jam eh baru deh Prof Jacoeb dateng, hiks. Jujur, penasaran juga lho gimana rasanya dibius karena awal2 nya saya ga pernah percaya lho, org bisa dibuat ga sadar. Wkwkwkw...dasar udik! Karena penasaran itu, saya konsentrasi bgt buat ngerasain aliran sang obat bius itu ditangan saya. Awalnya masih kerasa ada aliran dingin merambat sampai lengan tangan saya...tapi setelah itu...*zzzzhzhzh*, saya tidur dengan pulasnya, ga sadar apa yang terjadi! YUP!! Saya berhasil dibius..ahaay! Jadi jangan tanya saya gimana rasanya yah...karena ga kerasa, dan tau2 saya udah dibangunin karena udah "tertidur" selama 1 jam, hehehe... *Pules euy, enak!*

Ini dia saksi sejarah pertama kalinya saya dibius...

Untuk tindakan yang ini memakan korban sekitar Rp 1.7jt (udah termasuk obat penghilang nyerinya lho).

Udah seleseikah?? Tentu belum....masih ada tes yang keenam (*terakhir untuk sementara*), yang harus saya jalanin dan MAs Anto juga ikutan! Tes KIBRIK. Secara awam bisa dijelasin kalo ini adalah tes sperma dan tes penerimaan sperma suami di dalam darah istri. Jadi selain suami diambil cairan spermanya, saya juga (SEKALI LAGI) diambil darahnya! Oh Noooo....lengan saya udah bolong2 kena jarum:-( Tapi apa boleh buat,,,,,terima ajah. Syarat untuk ngejalanin tes ini adalah sang suami harus "puasa" dulu minimal 3 hari dan maksimal 5 hari, n kalo buat istri siy nda ada syaratnya. Tes ini lengkap koq, bisa mengetahui jumlah sperma, bentuk, warna, kelincahan, daya tahan dan itu tadi....mengetahui "diterima atau tidaknya" sperma dalam darah istri. Korban kantong buat tes ini sekitar p 950 ribu.

Jadi demikianlah serangkaian tes yang kemaren saya jalanin. Capek kan...waktu, tenaga, pikiran dan (pastinya) biaya. Sekali lagi...untuk yang terakhir saya dan Mas Anto mencoba ga mau mikirin dan ga mau perhitungan, takut dosa:-p So lets dont discuss bout that one (silakan diitung sendiri yah kira2 pengeluarannya!) Yang jelas capek pikiran dan waktu...karena harus ngapalin jadwal2 tesnya (tesnya pake perhitungan waktu semua, ga bisa sewaktu2 dijalanin), belum lagi antrian di Sam Marie itu selalu naujubile kl pas "jam-jam strategis". Soal hasilnya, baru dibaca kemaren malem sama Prof Jacoeb, jadi nanti2 yah saya postingnya.

Sekali lagi, bismillahirrohmanirrohiim....mudahkanlah ya Allah, ridhoilah ya Allah. Semua milikMu, semua dariMu, dan semua untukMu. Kuatkanlah...cukupkanlah...sabarkanlah...^_^.

8 comments:

  1. @ Olive: Iyah niy say...beneran "capek" deh pokoknya. ZApa aw yg ga sabaan yah? :-(

    ReplyDelete
  2. Habis brp semuanya Mbak?
    Sy jg kmrn disuruh tes HSG utk saluran indung telur, trus suami disuruh tes sperma. Sama gak ya?

    ReplyDelete
  3. @ Mba Asty: Ihihi...hmm, kalo diitung2 untuk semua yes itu hasbis sekitar Rp 5.5:-( Tapi ya sudahlah, diikhlaskan aja... Btw, aq juga udah pernah tes HSG dulu waktu sama dokter pertama ku (Dr. Joko Sekti), makanya di Prof Jacoeb skrg udah ga disuruh tes lagi...Kalo untuk HSG waktu dulu aku habis Rp 650 rb (HSG nya di RS Bunda Menteng, Mba)...

    ReplyDelete
  4. salam kenal mbak...smoga smua hasil tesnya menggembirakan ya... jgn lupa postingan barunya dunk, udh sebulan loh gak ada crita baru...

    ReplyDelete
  5. @ Mba Yeni: Lam kenal juga, Mba..:-) amiiin..makasiy doanya.Hihi..iya niy, udah lama nda nulis, lagi kebanyakan rebutan koneksi internet sama Mas Ant, Mba:-p Tapi ntar deh, after tgl 8 InsyaAllah mulai nulis lagi *semoga udah ga rebutan internet lagi*

    ReplyDelete
  6. Kalo mau tes, apa harus enam-enamnya, ya? Thanks buat infonya, btw, referensi yang sangat berguna, secara saya + suami juga lagi mempertimbangkan untuk tes sejenis :)

    Salam kenal dari pembaca baru :)

    Diar A.
    http://iplusyou.blogspot.com

    ReplyDelete
  7. @ Mba Diar: Hihihi...aku siy cuman ngikutin saran dokternya Mba..maklum orang awam, jadi manur alias manggut2 aja:-p Hmm..tes diatas nda termasuk HSG lho ya Mba, cos HSG nya aku udah tes di dokter yang terdahulu. Kayanya, harus atau nda nya ngikutin semua tes ini tergantung deteksi awal dari dokternya...kalo emang semua OK, paling cuman disuruh TORCH aja :-) Gud luck yah Mba...yang penting sabar n tekun ngejalaninnya:-)

    ReplyDelete