From this Moment...

Daisypath Anniversary tickers

January 30, 2010

Dodik's Wedding

Congratulations!!! Happy wedding day, for Dodik & Cyntia....

Pagi ini aku dan Mas Anto menyempatkan diri untuk dateng ke acara akad nikah Dodik dan Cyntia di Mesjid Sunda Kelapa. Kita emang sengaja dateng pas di akad nya (*bukan di acara resepsi siangnya) karena kebetulan waktu akadnya lebih "strategis" buat kita berdua ^_^

Alhamdulillah akadnya berlangsung lancar dan khidmat! sampe-sampe aku ikutan (hampir) menitikkan air mata waktu Cyntia tersendat-sendat ("kayanya nangis deh...*) meminta izin kepada kedua orang tuanya untuk dinikahkan. (*Huph! jadi inget beberapa bulan yang lalu..I've been done that!*).

Layaknya sebuah acara pernikahan, Dodik dan Cyntia yang emang lagi jadi raja dan ratu sehari keliatan ganteng n cantik banget dan (pastinya) sumringah alias cling banget!!! Okelah aku ga akan cerita soal jalannya acara akad mereka cos semuanya berjalan sebagaimana biasanya. BUT, ada 2 hal yang menurutku istimewa di akad mereka itu! Pertama adalah sang mempelai pria yang nampak sangat percaya diri (*sampe-sampe dia sendiri yang membacakan khutbah nikah*) dan kedua...ini niy yang paling spektakuler: maharnya!!!

Waktu MC membacakan susunan acara dan aku mendengar bahwa khutbah nikah akan dibacakan oleh Dodik sendiri, aku agak takjub sekaligus kagum. Memang, Dodik ini termasuk salah satu temenku yang sangat amat sudah terbiasa berbicara atau berorasi di depan umum...tapi untuk acara se-sakral ini, agak luar biasa kalau dia mau "tampil" untuk membawakan sendiri khutbah nikahnya. (*Alamaaakkk...kalo aku dalam situasi kaya gitu mendiangan diem mematung deh sementara*). Dan hebatnya lagi, khutbah nikah yang dibaca Dodik ini semuanya dalam Bahasa Arab!!!! *aku dan Mas Anto cuman bisa geleng-geleng kepala, ga ngerti*. Two thumbs up, Pak! hehehe....

Fiiuuuhhh, ga itu aja lho kejutannya! Ternyata ada lagi yang lebih unik...maharnya. Bukan..bukan, maharnya bukan barang-barang super mahal atau bagi-bagi uang (*macam anak atau cucu Presiden jaman dulu*), tapi terdiri dari dua items, yang 1 biasa aja tapi yang satunya lagi (mahar utamanya)...:pembacaan Surah Ar-Rahman oleh (sekali lagi) Dodik sendiri! Katanya siy, mahar ini permintaan langsung dari calon istrinya, Cyntia. Dan bener aja lho, Dodik membaca Surah ArRahman ini dengan sangat sempurnya! Hapal di luar kepala dan dibaca menggunakan irama mengalun, kaya lagu, indah.... ^_^ FYI, (setelah aku baca di rumah) baru sadar dan makin takjub: Surah Ar-Rahman ini terdiri dari 78 ayat lho! (*Haiyaaahhh...berapa lama ngapalinnya, Dod? Berasa mau UAS aja kali yah*)

Begitu keluar dari mesjid waktu mau pulang, aku sempet bilang ke mas Anto..."Mas, aku penasaran sama isi Surah Ar-Rahman ini. Kira-kira tentang apa ya isinya? Nanti aku mau baca di rumah agh...". Dan Mas Anto ngejawab gini "Aku tau tuh Surah itu emang panjang. Paling tentang pernikahan juga" *Mas Anto agak sok tau juga niy kayanya cos waktu udah aku baca ternyata sama sekali ga nyinggung-nyinggung pernikahan secara langsung*

Becandaanku berikutnya:

R : "Mas, untung aku waktu itu ga minta mahar pembacaan Surah Ar-Rahman atau Surah Al-Baqarah! Kalau aku minta mahar itu, bisa-bisa 3 tahun kita belum nikah-nikah cos kamu ga bisa ngapalinnya!"

A : "Hahaha...iya yah...untung kamu waktu itu ga punya ide kaya gitu! Kalo sekarang siy udah ga mengikat-ga berlaku!"

Begitulah...sebuah hal yang luar biasa, dilakukan oleh orang yang luar biasa, di hari yang luar biasa!!!

Dodik dan Cyntia, semoga kalian menjadi keluarga yang sakinah, ma waddah wa rahmah, bahagia dunia-akhirat.

"NIKMAT MANA LAGI YANG AKAN KAU DUSTAKAN (wahai golongan jin dan manusia)??" (renungan dari Q.S: Ar-Rahman).

January 28, 2010

Kangen Grony....

Baca postingan Teh Nisa tentang reunian Teh Nisa di Groningen ditambah lagi baca status-status FB dari temen-temen di Groningen, tiba-tiba aja aku jadi kangeeeennn banget sama kota yang satu ini. Satu tahun yang (dulunya) aku caci maki (*gara-gara thesis yang ga kelar-kelar*) sekarang jadi 1 tahun yang sangat aku kenang! Aku kangen Groningen.....so badly! :-(
Jauh dari orang tua dan orang-orang lain yang aku sayangin, termasuk jauh dari pacar (*sekarang udah jadi mantan pacar*), ditambah lagi harus-kudu-wajib nyelesein kuliah tepat waktu, diperparah dengan tuntutan "pengencangan ikat pinggang" karena kurs mata uang EUR yang buat mau nangis buat 1 tahun itu semakin terasa berat!!! Tapi alhamdulillah...berkat doa keluarga di Jakarta dan berkat bantuan dari temen-temen seperjuangan, berhasil juga akhirnya melalui tahun 2006-2007 itu, heheheh (*legaaaa....*).
Begitu thesis kelar di bulan Juli, karena satu dan lain hal, aku memutuskan untuk langsung pulang ke Indonesia dan unfortunately aku ga bisa ikut wisuda di bulan September. Aku harus cepet-cepet pulang karena memang ada rangkaian acara penting di Jakarta yang harus aku hadiri (kakak tertuaku menikah!). Yaaaa....harus rela deh ga ikut merasakan graduation ceremony di Groningen:-( But...its okay cos kata temen-temenku ceremony nya biasa aja kok, ga seheboh di Indonesia atau dinegara-negara yang menganut kurikulum US (*hehehe...sedikit terobati rasa menyesal ini*).
Aku kangen..aku kangen..aku kangen!!! Kalau aja jam bisa diputer lagi, aku mau kok disuruh mengulang masa-masa di sana...tapi...aku lebih bahagia lagi kalo boleh mengulang masa-masa di sana minus belajarnya, minus papernya, minus thesisnya (baca: cuman liburan dan jalan-jalan doang!)!!! *hahahah...ngarep dot com*
Kangen ngalamin 4 musim...main bola salju pas winter, pake tank top pas summer, foto-foto narsis pas autumn dan fall!!!

Kangen "hidup menderita", bangun pagi dan sadar..."Damn, I am still in this room!! No idea what should i write in my thesis. Please God, wake me up when August comes...Bring me back to Jakarta!!!" Hahahah...ini mah jeritan mahasiswa luntang lantung, suntuk dan butek alam pikirannya:-p

Kangen sama kamar dorm ku yang berukuran paling kecil seantero Groningen, dengan rate sewa yang paling murah, hahahah...(*maklum, di perantauan..hidup murahan kadang penting juga*).

Kangen transportasi yang (uhuuyyyy) nyaman! Bis yang on time dan teratur, jalan (bener-bener) bebas hambatan, kereta api yang on schedule, naik sepeda yang bikin ngos-ngosan (tapi sehat), pokoknya kangen kenyamanan di public area!!!! Saking sangat amat terjaminnya sarana transportasi publik ini, sampe-sampe aku berani aja lho jadi bonek alias pergi keliling negeri (bahkan antar negara) hanya bersama seorang teman atau bahkan sendirian!!!!

Kangen belajar sampe gila...ga tidur semaleman, begadang baca material sambil buka-buka kamus bahasa Inggris (*cos mentok banget kosakata bahasa Inggriskuw ini*).

Kangen siaran di Invogro...cuap-cuap ga jelas bak penyiar profesional! wkwkwkwk....that's so fun!!! (*ayo Finan, JT dan Muhsin, kapan kita bikin station radio lagi?!*.

Kangen "pesta pora", diundang atau mengundang International Dinner tiap minggu...hahahah.... Kangen nungguin kiriman paket dari mama, yang isinya bisa diluar dugaan: rendang, abon, bawang goreng, bumbu nasi goreng, selimut, sapu lidi sampe termos air guede banget (*kaya termos di warteg!*). Hahaha...namanya orang tua gitu kali yah, aku cuman minta kiriman stabilo dan kertas file, malah isinya bagaikan dapur pindah! I know u love me, Mom...(*hehehe...GeEr*).

Kangen belanja di toko asia, cuman buat menemukan tahu, tempe, beras dan indomie (*dengan harga yang udah bisa buat makan sebulan di Jakarta*).

Kangen masak rawon tapi pake wortel dan kentang karena tak sanggup membeli daging! hahahah..... *walau rawon ini salah kaprah tapi tetep aja nikmat*.

Kangen liburan menyeberangi lautan tanpa VISA!!!! Hidup back packers!!! "menggembel" is enjoyable:-p

Pokoknya kangen sama temen-temen seperjuangan, keliling-keliling kota menghilangkan stres, nonton maraton di PATHE (*nama jaringan bioskop di Belanda*) pake student card, so boleh nonton sepuasnya!!!!

Pokoknya nanti...kalau ada rejeki (berlebih), setelah buat umroh dan mengumrohkan keluarga, boleh juga niy napak tilas, kembali ke Groningen. Now, you can join, Mas...heheheh ^_^

January 26, 2010

Aku Mau Ini, Aku Mau Itu...

Bener-bener yah...yang namanya manusia itu banyak maunya! Ga pernah ngerasa cukup, ga pernah kenal kata puas, hehehe...
Kaya hari ini aja, baru aja bertekad buat (super) berhemat, eh tau-taunya banyak banget godaannya! (*apa musti pake sesajen kali yah biar setan-setan ga ganggu?!*). Pagi-pagi dateng ke kantor, dari parkiran menuju ke ground floor, eh udah berjajar stan-stan bazar! Mulai dari barang elektronik (kaya kulkas, tivi, stereo, dvd player sampe home theater), jam tangan, sepatu, kamera dan (tentunya) HP!!! OMG....cuman bisa banyak-banyak istigfar deh dirikyu..:-( Gimana ga menggoda coba, hampir semua items diskon mulai 30% - 70%!!! Bahkan HP dan kamera digital semuanya diskon rata-rata 50%.....alamaaaakkk makin tergoda lah diri ini!!! Trus yah...cicilan 6 atau 12 bulan dengan bunga 0% pula!!!! Bisa sinting aku kelamaan di lantai itu, hehehe....
Untungnya, sehari sebelumnya aku udah sempet posting di blog ini tentang financial planning, dan aku udah berkali-kali bertekad memperbaiki raport ku sebagai "Menteri Keuangan" yang selama ini isi raportnya merah mulu. Jangan sampe di-ressufle sama Presiden deh pokoknya ^_^ Jadilah aku cuman bisa nelen ludah doang dan buru-buru ngibrit naik ke atas dan memasang kaca mata kuda, hehehe....
Ga cukup percaya diri dengan kemampuan "menahan hawa nafsu" ini, aku memutuskan untuk pergi ke kantor cabang Bank M*nd**i (yang memang ada di ground floor kantorku) dan cepet-cepet mengalokasikan sedikit dana yang "ngendap" di tabungan untuk "diaman"kan. Alhasil saldoku langsung terkuras dan...eng, ing, eng, aku tak punya uang...hwaaaaa (*menangis jejeritan*).
Good bye sale, good bye bazar...till we meet again ^_^
Sepulang kantor, di mobil aku cuman bisa merengek pada maskuw..."Mas, aku minta uang yah....ga punya uang sama sekali niy...kalo ga boleh minta, ya minjem aja deh..." (*dengan memasang muka paling memelas se-antero jagad raya*). Ga perlu ditebak jawabannya dunk...pastinya "IYA"! (*wujud suami yang bertanggung jawab niy*), hehehe...
Emang bener yah ternyata, perang yang paling berat itu perang melawan hawa nafsu, hehehe...
Okay deh, semangat!!! Sang Menteri Keuangan ini harus bekerja lebih keras mengatur dan merealisasikan APBRT (*Anggaran Pendapatan dan Belanja Rumah Tangga*).

January 24, 2010

All bout Rp

Di postingan kali ini, aku hanya ingin sekedar berbagi saja. Siapa tau dari saling berbagi ini banyak hal yang bisa membawa manfaat, atau bahkan aku bisa banyak belajar dari orang lain, dari keluarga lain juga...^_^
Sebagai keluarga baru, salah satu permasalahan yang sangat "urgent" untuk diberesin adalah financial matters. Memang, banyak banget perintilan yang harus mulai ditata dan diurus (*maklum, jaman dulu mah segalanya terima beres cos segala sesuatu diurusin orang tua*). Kadang-kadang, apa yang sebelumnya ga terpikir (waktu masih pacaran atau masih berstatus calon pengantin) tiba-tiba mak jegung-guk ada di depan mata kita, minta segera diberesin, hahahah... Untung aja hidup udah berdua sekarang, so semuanya terasa lebih enteng!
Back to the topic: all bout Financial Matters. Agak terlambat memang kalau kita baru aware soal yang satu ini setelah sekian bulan pernikahan. Idealnya, pasangan muda sudah punya planning soal financial sejak awal pernikahan mereka (*bahkan seharusnya sejak mereka merencanakan untuk menikah*). Bagi kami, hal ini siy sebenarnya sudah dibicarakan sejak jaman dahulu kala (*sejak berencana menikah*), tapi ya itulah...terkadang rencana itu ga semudah kenyataan, hiks..:-(
Akhirnya, sejak awal tahun ini kami kembali berkomitmen untuk strick pada planning yang sudah kami buat! Here it is....
Pertama, soal alokasi untuk saving dan investasi. Untuk yang satu ini siy kami tidak menganut aliran ekstrim ataupun istimewa. Semuanya hanya menggunakan formula sederhana dan biasa digunakan sejak jaman dahulu kala, yaitu harus balance antara saving, investasi dan expenses, hehehe... Jangan samakan saving dan investasi lho! Bagi kami, 2 hal itu berbeda. Saving lebih ditujukan untuk dana tak terduga. Artinya, dana itu tidak dimaksudkan untuk tumbuh dan berkembang (*menambah nilai dengan cepat*), tetapi lebih dimaksudkan untuk dana tak-tis, likuid dan siap digunakan kapan saja. Karena ga dimaksudakan untuk tumbuh dengan cepat, maka biasanya kami hanya mewujudkannya dalam bentuk tabungan "biasa" saja dan jangan lupa....asuransi pribadi!.
Nah, kalau investasi harus ditujukan untuk menambah nilai dari aset dengan cepat dan agresif! Bentuk investasi siy sekarang macam-macam yah...bisa disesuaikan dengan kepribadian dan comfort masing-masing! Inilah dana yang baru akan kita nikamati dalam jangka panjang. Jangan utak-atik si investasi ini dalam watu yang pendek. Selain hasilnya tidak akan maksimal, hal ini juga menyebabkan kita tidak bisa mengarahkan dan memfokuskan tujuan investasi kita...(*tujuan investasi harus sudah ditetapkan sejak awal lho*). Intinya siy mungkin kami harus berdisiplin atas planning yang sudah dibuat. Dan kunci lainnya adalah bahwa saving dan investasi ini wajib dilakukan di awal dan bukan di akhir! Begitu gaji diterima, 2 hal inilah yang pertama kali harus disisihkan, dan bukan sebaliknya. Untuk kami sendiri, saving dan investasi ini masing-masing di alokasikan 10% dan 20% dari penghasilan kami berdua.
Kedua, soal pengeluaran. Pengeluaran per bulan ini biasanya adalah pos yang sering "bocor" alias over budget! hehehe.... Biar ga bocor kemana-mana, kami mengklasifikasikan pengeluaran per bulan ini dalam 3 kategori besar, pengeluaran wajib, pengeluaran extra dan pengeluaran insidentil. Pengeluaran wajib terdiri dari:
  • Zakat, infaq dan sedekah. Untuk yang satu ini, kami bertekad agar setiap bulannya menyisihkan tidak kurang dari 8.5% dari penghasilan kami masing-masing. Hmmm..untuk urusan ini kami tidak menganut "pencampuran harta" lho...artinya, ini harus dikeluarkan oleh masing-masing pihak karena hal ini memang sudah diwajibkan menurut syariat agama kami, dan kewajiban ini melekat pada individu, orang per orang!
    Bentuknya bisa macam-macam, dan bagi kami, kami memilih lembaga yang terpercaya untuk menyalurkan zakat wajib kami, yakni melalui Dompet Dhuafa Republika. Cara menyalurkannya cukup di transfer aja melalui rekening bank. Kalau untuk infaq dan sedekah, biasanya kami salurkan dalam berbagai cara....bisa dengan bersedekah di jalan, di mesjid atau cara lainnya. Yang penting, keseluruhan nilainya ga boleh kurang dari alokasi di atas deh! Insya Allah, kalau Allah mempercayakan rizki yang semakin bertambah, kami juga akan menambah alokasi pos ini ^_^
  • Partisipasi untuk keluarga. Kalau yang ini siy memang hanya sebagai bentuk kepedulian dan terima kasih kami kepada keluarga kami masing-masing. Bentuknya bisa macam-macam, dalam bentuk tunai atau sekedar "pemberian" dalam bentuk lain. Yang jelas untuk pos yang satu ini kami alokasikan dana sebesar 6.5% dari total penghasilan kami.
  • Transportasi. Pos ini terdiri dari macam-macam yah...bisa bensin, karcis parkir, abonemen parkir sampe ongkos Mas Anto (*heheh...Mas Anto kan masih harus naik busway ke kantornya dari kantorku*). Untuk pos ini kami alokasikan sebesar 4% sajah dari penghasilan kami berdua. (*untungnya kami adalah home sweet home person yang ga hobi jalan-jalan kalau liburan -selain keperluan mendesak-, jadi lebih hemat*).
  • Belanja rutin rumah tangga. Ini mah mau ga mau harus dikeluarin yaaaa...dan jumlahnya bisa jadi paling besar! Ya iyalah, namanya juga sudah berkeluarga, kebutuhan semakin banyak dan harus dipenuhi semua! Untuk itu, kami memang mengalokasikan 8.5% - 10% dari total penghasilan kami berdua.
    Bagaimana kami berbelanja? Niatnya siy bulanan, tapi ternyata ga bisa aja lho....Minggu ini udah belanja eh minggu depannya lagi pasti ada aja yang harus dibeli! Laporan dari asisten rumah tangga pasti ada aja yang habis...entah sabun cuci, pengharum pakaian, minyak goreng, gula, sabun mandi, odol, de-el-el. Huekekekek...pokoknya berasa emak-emak beneran deh kalo urusan yang satu ini. Kalau mau hemat siy sebenarnya bisa belanja di Pasar Tebet atau Koperasi (*deket SMA 28*), tapi...aku ogah berpanas-panasan, hiks... Jadi, aku memilih belanja di Hypermart deket rumah! Toh dengan kartu kredit Mandiri, bisa dapet diskon 10%, hehehe.... Sesekali saja, kalau pas ke Pasar Tebet, kami sempatkan juga untuk belanja bulanan. Kalau untuk sayuran, aku memilih untuk belanja di pasar atau tukang sayur biar lebih hemat. Pastinya bukan aku dunk yang belanja (*mana sempet?!?!*), so...aku nitip mama kalau ke pasar atau minta tolong asisten rumah tangga, hehehe... Cuman kadang-kadang aja aku pergi (bareng mama) ke Pasar Minggu buat belanja sayuran, biasanya siy kalau yang mau dibeli banyak!
  • Listrik, air, keamanan, telepon, dan internet. Setelah dihitung-hitung, pos yang ini cukup dialokasikan 5% saja dari total penghasilan kami berdua. Cara pembayarannya pun gampang bin ga rumit! (*aku malas yang ribet-ribet*). Semuanya sengaja aku buat one bill dan di-debet langsung dari rekening kami sesuai tanggal jatuh tempo. Sistem one bill ini sangat membantu lho....Selain ga perlu repot dateng sana-sini buat bayar-bayar, cara ini juga bisa menghindarkan kami dari denda yang mungkin aja timbul kalau kami (sampai) lupa bayar tagihan-tagihan itu. Di akhir bulan, kami tinggal nge-print pengeluaran selama 1 bulan melalui e-banking! Nah, dari situ kan keliatan berapa tagihan kami bulan itu dan sekaligus sebagai bukti bahwa semua tagihan itu sudah dibayar! Owh yah, kalau uang keamanan ga pake one bill deng...lha wong dikasihnya manual kok, ke bapak-bapak keamanannya langsung pas ditagih, hehehe....
  • Gaji asisten rumah tangga. Ini adalah satu-satunya pos yang fix (*paling ga untuk jangka waktu 1 tahun*). Untuk pos ini kami mengalokasikan 4.5% dari penghasilan kami berdua. Cara pembayarannya yang pasti manual alias dikasih langsung ke orangnya. Usahakan tanggal gajiannya sama seperti tanggal gajian tuannya yah...bukan apa-apa, hanya sebagai bentuk penghargaan saja, sehingga sang asisten rumah tangga tidak merasa diabaikan. Tuannya terima rejeki, berarti dia juga berhak atas rejeki yang sama :-)
    Owh iya...ada 1 lagi tips untuk urusan ini. Usahakan agar suami dan istri memberikan andil yang sama dalam "menyalurkan" rejeki ke sang asisten rumah tangga ini. Artinya begini, di awal bulan aku memberi gaji untuk sang asisten rumah tangga dalam jumlah yang memang sudah disepakati. Seminggu kemudian, Mas Anto juga memberikan sedikit "tambahan" untuk sang asisten rumah tangga. Jumlah "tambahan" ini ga perlu banyak-banyak, cukup 1/5 saja dari gaji bulanannya, tapi itu harus diusahakan rutin tiap bulan. Ini dilakukan supaya sang asisten rumah tangga merasa ibu-dan bapak nya sama-sama peduli atas kesejahteraannya, dan sebaliknya agar sang asisten rumah tangga juga bisa punya respect yang sama ke ibu-dan bapak nya. Simple but Important, kan...?! Dan, jangan lupa...kalau kita harus meninggalkan rumah (*untuk dinas keluar kota, mislanya*), tinggalkan uang secukupnya untuk jaga-jaga, kalau ada apa-apa. Misalnya ya, waktu itu aku ke luar kota..dan ternyata gas dan beras habis! Alamaaaaakkk...mengingat harganya sekarang kan ga mungkin kita minta sang asisten rumah tangga untuk nombokin dulu, hehehe....

Ketiga, pengeluaran extra dan insidentil. Kategori pengeluaran extra ini misalnya biaya entertainment (jalan-jalan, nonton atau makan di luar), dan biaya belanja pribadi (baju, sepatu, tas, kosmetik, dll). Kalau untuk biaya pengeluaran extra ini siy kami mengalokasikan dana sebesar 15% dari total penghasilan kami. Sedangkan pengeluaran insidentil misalnya adalah pengeluaran tak terduga (emergency case) ataupun biaya lain-lain (misalnya untuk cuci mobil, bengkel, dll). Untuk pos ini kami mengalokasi dana sebesar 10%.

Nah...dari rincian-rincian itu sebenernya kami masih mempunyai "room" untuk bernapas, hehehe... Itu sengaja kami lowongkan untuk cicilan tetap yang harus kami bayar tiap bulannya. Alhamdulillah, satu-satunya cicilan yang masih membebani kami adalah cicilan beli elektronik kemarin (*karena terpaksa beli pake kartu kredit*)...itupun Insya Allah sudah lunas bulan depan!! (*horayyy, tagihanku ga merah lagi!!*). Selain cicilan elektronik itu untungnya tagihan kami hanya "tercemar" dengan tagihan kartu kredit atas biaya dalam rangka belanja bulanan (*yang menggunakan kartu kredit*), toch itupun sebenarnya dananya kan sudah dialokasikan menurut perhitungan di atas:-) Tapi....kalaupun nantinya kami harus mencicil sesuatu, setidaknya kami sudah punya spare yang cukup, dan seperti saran banyak ahli perencana keuangan keluarga (Aidil Akbar salah satunya)....cicilan TIDAK BOLEH LEBIH dari 30% dari total penghasilan suami-istri! Ya okelah kalo begithu, Bang Aidil ^_^ (*pake gaya medhok Tegal*)

Setelah semuanya terencana dengan baik....tinggal dilaksanakan dengan disiplin tinggi!!

Horeee...aku sekolah, Aunty ^_^

Sabtu pagi, seperti biasa kami (aku, mas Anto, mama dan bapak) menjalani "ritual" mingguan bersama-sama...."Jumpa Fans" sama ponakan tercinta, Lana alias Anya.... Begitu juga Sabtu kemarin. Bangun tidur langsung deh aku sambar HP dan sms ke mama "Ma, hari ini ke rumah Anya ga? Jam berapa? aku ikut yah...." Dan ga lama kemudian mama pun ngebales "Ya udah aku telpon dulu, nanti takutnya Lana berenang". *2 menit menunggu* mama sms lagi "Dek, kata Mba Fenti nanti Lana sekolah jam 8.30. Jadi kita ke sana jam 7 aja sekalian nganterin Lana sekolah".
Huehehehehe....what?? Anya udah mulai sekolah?!?!? Ponakanku itu kan baru 1 tahun 4 bulan!!! cckckckc...dasar anak jaman sekarang, jalan aja masih "mengkhawatirkan" kok udah mulai sekolah....hebat pisan!
Singkat kata, kami pun tiba di rumah Anya jam 8 kurang sedikit, dan Anya lagi dimandiin buat siap-siap berangkat sekolah. Ow yah..FYI, si Om Ewok (panggilan Anya untuk Mas Anto) absen dulu yah ga bisa ikut nganter Anya sekolah soalnya harus ngelayat pagi ini ke rumah salah satu temen kantornya. Hehehe...payah niy Om Ewok, ga ikut nganter Anya...ntar ga Anya kasih kiss bye lho:-p Di atas meja udah keliatan tas piglet warna pink, tas Anya yang mau dibawa sekolah, hehehe....(*sekali lagi*) anak jaman sekarang...tasnya lucu-lucu amat!
Jam 8.15 a.m Waktu Cibubur....kami pun semua meluncur ke sekolah Anya di Kota Wisata! Di sini niy sekolahnya....

Yup! Sekolah Anya "seger" banget warnanya kalo dibandingin bangunan-bangunan di sekitarnya...nampak mencolok di deretan ruko itu! Hahaha....(*sekolah jaman sekarang*) - dideretan ruko -! Nama sekolah Anya Tuble Tots, Aunties...Uncles...

Oh iya kata Mama nya Anya, Anya ini sekolah ternyata masih trial lho! Hiyaaaa...udah kaya mau UMPTN jaman dulu aja, pake trial segala...ckckck....ckckc....TOBS! Ceritanya siy, karena si Mama Anya beli paket pempers Huggies senilai Rp 300 ribu, hadiahnya dapet trial gratis 2 kali di Tuble Tots ini! Oooowww...baru ku menerti kenapa Anya tiba-tiba sekolah...(*sambil manggut-manggut*)

Sampe di sana Anya udah disambut sama guru-gurunya...*eh salah* bukan guru, tapi Aunty dan Uncle (sebutan untuk instruktur di sana). Langsung deh di dada Anya dipasang name tag bertuliskan "Lana". Huhuhu....mengingatkan kita kaya jaman TK atau jaman ospek kuliah dulu:-p

Masuklah Anya dan mamanya ke arena bermain yang udah rame sama anak-anak balita plus para mama itu! Rame banget!! banyak yang teriak-teriak kenceng. Huekekek....namanya juga anak-anak. Untuk beberapa menit pertama anak-anak (dan mamanya masing-masing) diberi kesempatan untuk bermain "bebas" di arena itu, dan kurang lebih 10 menit kemudian.....sekolah pun dimulai. Sesi I, Perkenalan.

Para mama dan anak-anaknya masing-masing disuruh duduk melingkar mengelilingi Aunty pengajar, dan Aunty pengajar pun mengucapkan salam selamat datang dan kata-kata pembuka ala Tuble Tots dalam bahasa Inggris. Mulai deh disebutin satu-satu nama anak-anak balita menggemaskan ini, sambil diselingi lagu anak-anak. Hehehe....karena anak-anak ini itungannya masih terlalu kecil, jadi lucu! Sesi perkenalan ini udah kaya kelas les bahasa Inggris buat para mama-mama itu...karena jadinya para mama ini yang harus ngomomng memperkenalkan anaknya dan ikut nyanyi-nyanyi lagu anak-anak berbahasa Inggris ini. Anya siy cuman bengong aja liat temennya di samping. Apa ya kira-kira yang ada di pikiran Anya? hehehe...

Selesai perkenalan...sekolah dilanjutkan dengan Bermain! Namanya juga sekolah, bermainnya juga ga sembarangan, pastinya. *kalo sembarangan mah bisa main di rumah*. Bermain nya harus ikut urutan dan instruksi dari Aunty dan Uncle pengajarnya. Ada permainan jalan memanjat, tiger sprong, berguling, merayap, lompat-lompat, turun tangga, dll. Semuanya diarahkan sama instrukturnya kok. Tapi....ya namanya juga anak-anak, biarpun dikasih instruksi tetep aja alirannya "semau gw", hehehe...gapapalah, yang penting semua otot motoriknya bergerak. Hmmmm...aku siy cuman sempet kepikiran, kira-kira gaji instruktur di sini berapa yah? pasti gede deh, soalnya harus full of patience. Mau dunk aku apply jadi instrukturnya...hehehe, mayan buat tambah uang jajan:-p Gini niy gaya Anya bermain....

Setelah lama bermain, sesi berikutnya menjelang akhir sekolah, "Pendinginan". Para mama dan anak-anaknya masing-masing disuruh duduk melingkar lagi. Kali ini bermain pita. Saking semangatnya Anya muter-muter tuh pita, jadi kusut deh pita punya Anya. Untung Anya ga sadar kalo punya dia kusut sendiri, kalau sadar, bisa-bisa dia jejeritan minta yang baru, hehehe.... Selesai main pita, mereka semua siap untuk menutup kelas, dan sebelumnya pastinya diberi kata penutup sambil diiringi musik lagu anak-anak lagi. Sebelum memutar lagi, si Aunty pengajar selalu berkata begini: "Say the magic word!"...."Music, please...Aunty!". Baru deh ajeb-ajeb ala balita di mulai, hehehe....

Waktunya pulang....Anya dan teman-temannya pun dikasih stiker sama Aunty pengajar. Stiker itu ditempelin ke hidungnya. Hmmm...biasanya Anya ngamuk lho kalo ada "benda asing" ditempel-tempel di badannya. Tapi kali ini Anya anteng nan pasrah (*ngantug yah kamu, Nya?*). Langsung deh Anya dibawa keluar arena sama mamanya dan....Eyang Uti nya langsung menyambut Anya (hehehe...pasti Eyang Uti gemes mau ikutan Anya main di arena). Anya langsung diciumin lho sama kami semua....Anya emang pinter! Udah bisa sekolah, ga pake nangis! Sini...Aunty Rainbow (*sebutankuw*) foto dulu yah...mumpung masih ada stikernya tuh!

Hehehe....selesei sudah aku sekolah, Aunty! Minggu depan aku sekolah lagi...anterin aku lagi yah Aunty, Om Ewok, Eyang Ti dan Eyang Kung....Aku seneng sekolah....rame, banyak temen, banyak music dan mainan juga....^__^

January 23, 2010

Samarinda - Day 2: Semen-semen....

@ 5.30 a.m WITA

Hoaammm...masih ngantug banget rasanya tapi harus cepet-cepet sholat subuh, mandi trus sarapan cos nanti jam 1/2 8 udah ada yang jemput buat meninjau proyek selanjutnya. Masih pegel rasanya kaki ini dan masih kekenyangan juga kayanya perut ini akibat "ulah" semalam, hehehe....

Yuk semangat! Tujuan berikutnya: Pabrik Semen ... I am coming :-)

Alhamdulillah letak proyeknya masih deket Palaran juga, so ga terlalu lama perjalanan yang harus ditempuh. Sumpah mati, aku bener-bener buta sama sekali soal (segala macem) pabrik. Jadilah aku cuman nimbrung aja kalo ada yang nanya-nanya atau menjelaskan sesuatu. Intinya yang aku tangkap siy pokoknya di pabrik ini, karena cuman buat packing aja, ya hanya menunggu semen jadi yang diangkut (kebetulan dari Makassar) dan sampe di sini lalu di jadikan semen curah atau di packing jadi semen sak atau karung itu (disesuaikan dengan kebutuhan customer). Pabrik ini punya pelabuhan sungai sendiri yang artinya setiap ada kapal yang mengangkut semen dari Makassar langsung merapat di pelabuhannya sendiri, dan semen itu di "blow" ke atas pake alat yang bentuknya mirip mainan jet coster atau niagara-gara di Dufan. Kaya gini niy bentuk alatnya...

hehehe..kok ada orangnya? Wahhh..alatnya jadi ga begitu jelas yah? (*maapkan kenarsis-an ku ini*)

Lalu setelah semen itu "diangkut" naik, dimasukkanlah ke dalam compressor untuk kemudian dituangkan (melalui mesin yang ada lubangnya) dalam bentuk curah, dan siap diangkut dalam truk molen atau truk penampung lainnya.

Nah, mesin yang warna biru itu tuh yang buat men-curah-kan si semen. Sayang pas aku ke sana memang sedang tidak produksi cos bahan baku dari Makassar ga dateng. Katanya siy supply bahan baku terhambat karena gelombang besar di selat Makassar, jadi kapal pengangkutnya dilarang berangkat sama si syah bandar di Makassar. Inilah yang menyebabkan krisis semen di Kalimantan (secara semua pabrik semen yang ada di sana ga bisa berproduksi karena bahan bakunya ga ada, terhambat karena cuaca). Di gambar juga keliatan dermaga pelabuhan sendirinya kan...itu yang buat kapal merapat kalau baru tiba.

Alat-alat di pabrik ini super duper rumit (*apalagi buat aku yang biasa kerja di balik meja*). Sampe-sampe aku masih amaze waktu salah satu bapak-bapak itu meragain alat-alat itu bekerja semua secara bersinergi. Ada urutan dan tata caranya lho...(*heheh, ya iyalah kalau ga bisa konslet!*), dan semuanya bisa difungsikan secara otomatis ataupun manual. MANTABS! Untuk memfungsikan semua alat itu ya harus pake generator (genset) karena pastinya kapasitas listrik PLN ga memadai, yang kalau dipaksakan bisa bikin satu kabupaten mati lampu, hehehe.... Aku ditunjukin kok genset dan ruang kontrol (otomatisnya), kaya gini niy.... Trus...lanjut kita ke ruangan berikutnya. Di ruang berikutnya aalah ruangan untuk mem-packing semen-semen yang sudah siap di pasarkan. Untuk kantongnya sendiri katanya diimpor dari Malaysia (*kenapa siy musti Malaysia?!?!?*), dan alat ini udah disetel otomatis 50 kg per kantong. Kalau isinya udah 50 kg, kantongnya langsungjatuh kebawah dan "dialirkan" secara otomatis pake roda berjalan dan dijatuhkan ke atas truk pengangkut yang sudah siap dibawahnya.

Hiyaaaa...rasanya cukup ah berkeliling pabrik ini. Kebetulan karena tidak sedang produksi ya akhirnya kita cuman bisa nanya-nanya seadanya aja, ga bisa langsung mengamati proses produksinya. Lets go, Pak...cabut! Tapi jangan lupa ya Pak, cari oleh-oleh dulu sebelum pulang ke Jakarta (*hihihi...tetep ini yang jadi tujuan utama*). Ow ya, sebelum sampe di tempat jual oleh-oleh, si bapak supir menyempatkan diri untuk berhenti di sebuah mesjid yang besar dan bagus banget!!! Ini mesjid terbesar di Kalimantan (katanya). Hohohoho...memang bagus bener lho...coba liat deh!

Sayang aku ga bisa foto di depannya cos kalo aku ikutan foto di depannya ujung atas kubah mesjidnya ga keliatan (*kali ini aku mengalah deh*).

Yes, selesai sudah perjalanan dinasku. Siap-siap menuju bandara di Balikpapan (*oh no...masih 3 jam perjalanan darat lagi niy!*). Alhamdulillah sampai di Balikpapan dengan selamat (*walopun supirnya ngebut mampus biar aku ga ketinggalan pesawat*), dan....ready to fly to Jakarta!

I love East-Borneo!

Samarinda - Day 1: Palaran

*Gosh*

Baru aja minggu lalu aku off 4 hari karena harus ikut raker di Jogja, minggu ini aku harus off lagi 2 hari buat dinas ke luar kota...dan ga nanggung-nanggung pula, musti pergi ke Samarinda (Kaltim) untuk "nengokin" proyek yang sedang dibangun! Hmmm....meskipun waktu kecil dulu aku pernah 2 tahun tinggal menetap di Pontianak (Kalbar) tapi tetep aja penasaran ma keadaan bumi Kalimantan (*hehehe...bawaannya was-was masih sering mati lampu dan susah air*). Padahal yah...Kalimantan-khususnya Kalimantan Timur- itu makmur sekali, (gosipnya) APBD nya lebih gede dari Jakarta!!!! Wooooww....(*makanya jangan under-estimate dunk*)

Niy dia niy proyeknya...Pelabuhan Peti Kemas Palaran!

Yup! Sesuai namanya, letaknya pasti di Palaran yah...masih sekitar 30 menit lagi jalan darat dari pusat kota Samarinda. FYI, meskipun ibukota Kaltim itu Samarinda, tapi ternyata di Samarinda ini ga ada bandar udara lho, so aku waktu itu harus lewat Balikpapan dulu dan melanjutkan perjalanan ke Samarinda dan trus ke Palaran. Hmmmm..mungkin bisa diibaratkan Samarinda itu Ibukota tapi pusat bisnis ada di Balikpapan:-)

Hehehehe...saking ga pernahnya ke proyek (*ya iyalaaahhh, dirikyu kan bukan orang teknik atau orang lapangan*), makanya masih udik (*malu akyuu*), begitu dikasi rompi plus helm keselamatan kerja, narsisnya kambuh deh...langsung minta di jepret-jepret sama bapak-bapak pengawas lapangannya. Safety First, Please...Lady! :-)

Udah selesai bernarsis ria dengan diri sendiri, mulai deh motoin keseluruhan proyek (*lha wong emang ini yang mau dievaluasi*), jadi mulailah aku (dan orang-orang yang lebih mengerti lainnya) berkeliling mengamati progress proyek, yang rencananya Insya Allah mau diresmikan bulan Maret 2010 mendatang! *Semoga lancar*. Ini beberapa gambar yang sempet aku ambil...

- ini bagian tengah pelabuhan -

- ini sisi pelabuhan yang berbatasan dengan sungai - - ini workshop untuk maintenance -

Tralala-trilili....setelah sekitar 45 menit puter-puter di pelabuhan, akhirnya kita kecapean dan mulai "menepi" ke office. Fiiuuhhh..lega rasanya bisa ngadem di bawah AC lagi (*hehehe....dasar orang kota nan manja*). Maklum, panas gila booowww di pelabuhan, padahal cuaca saat itu ga terik-terik amat (cenderung mendung!). Kata bapak-bapak yang biasa di sana, cuaca hari itu mah bersahabat sekali kalau dibandingkan biasanya! *what?? Ampuuunnn..cukup, enough dengan panas segini aja*. Buktinya yah....begitu mau ambil air wudhu buat sholat zuhur, aku SHOCK melihat bagian atas telapak kaki ku belang, menghitam di bagian yang ga ketutup sepatu! (*Oh no!!! tau gitu tadi aku pake boot sekalian!*). Harus minta voucher atau tunjangan luluran niy bis gini, wkwkwkwkw...:-p

Pulang dari pelabuhan, kami langsung menuju ke hotel untuk bersiap-siap menjelang the best part- nya! apa lagi kalau bukan Wisata Kuliner!!! Jam 8 malem WITA (*tet*), -seperti udah ga sabar-, rombongan udah siap (*banget*) di lobi menanti jemputan datang. Wuhuuu..begitu jemputan dateng, langsung deh ngibrit masuk ke dalem dan....berburu kepiting kenari (yang super gede), yang emang jadi menu wajib kalo ke Balikpapan atau Samarinda! Pesen yang banyak...ayooo!!!! 3 porsi kepiting kenari (1 bumbu saos padang dan 2 bumbu lada hitam) plus 3 porsi udang galah (besar) bakar, ludes semua dalam tempo tak lebih dari 30 menit!!! (*makan lahap bak kuli pelabuhan beneran*).

dan...belum lengkap rasanya kalo setelah makan besar tidak dilanjutkan dengan dessert nya. Jadilah setelah selesai "urusan perut" di Pondok Borneo Seafood Resto, kita melipir nyari buah segar di sepanjang Sungai Mahakam! Yak, betul! 4 sehat 5 sempurna kan harus ada buahnya, hehehe...tapi oh tapi...buahnya kok ya DURIAN! Bapak-bapak dan ibu-ibu yang ikut juga kalap akhirnya (*pura-pura lupa sama yang namanya kolesterol*). 4 buah durian dan 2 buah lay pun habis disikat malam itu. FYI, lay itu adalah sejenis durian lokal yang buahnya berwarna orange. Kalau dibandingin durian rasanya siy menurutku kurang mantab (lay rasanya lebih hambar), tapi kelebihannya adalah ga bikin mabok kaya durian!

Hahaha..."sehat" banget kan makan malem dengan porsi jumbo dengan lauk seafood (sepuasnya) dan ditutup dengan buah durian (semabok-nya).....huhuhu...kalau ada yang "kumat" atau rusak program dietnya, tolong salahkan kantor saja, minta asuransi kesehatan ditambahin:-p

Setelah puas makan durian, dengan mata ngantuk dan perut kenyang (dan panas), kembalilah aku ke hotel dan siap untuk tidur! zzhhh.....zzzhzhzh...... (*inget, besok masih ada kerjaan*).

January 18, 2010

Udang Goreng Mayonaise

Satu lagi resep sederhana, cepat dan praktis dari dapur kecil kami....

Udang Goreng Mayonaise ala Yellow House

served for 4-5 persons

Bahan:
  • 250 gr udang ukuran sedang (kupas kulitnya)
  • 1 bungkus tepung bumbu siap saji
  • air secukupnya
  • garam secukupnya (karena tepung bumbu sudah berasa, maka bagi yang tidak suka asin tidak perlu menambahkan garam)
  • lada bubuk secukupnya (bagi yang suka lebih pedas dapat menggunakan lada hitam bubuk)

Bahan Saus:

  • 4 sendok makan mayonaise
  • 2 sendok teh air perasan jeruk lemon
  • 3 sendok makan susu kental manis
  • 2 sendok makan yoghurt plain
  • 1 sendok makan saus sambal botolan

Cara memasak:

  • cuci udang kupas hingga besih, lumuri dengan garam dan air jeruk nipis secukupnya untuk menghilangkan amis. Bilas hingga bersih kembali
  • campurkan tepung bumbu dengan sedikit garam dan lada bubuk, aduk dengan sedikit air hingga tercampur merata
  • lumuri udang dengan adonan tepung satu persatu dan masukkan ke dalam minyak panas. Goreng dengan api sedang
  • Jika warna udang sudah kecoklatan, maka angkat dan tiriskan
  • Buat saus mayonaise dengan mencampur seluruh bahan saus dalam mangkuk hingga rata
  • Letakkan udang goreng di atas piring saji dan siram dengan saus mayonaise

Waktu penyajian tidak lebih dari 15 menit sajah!!! (*asalkan udangnya udah dikupas dan dibersihkan lho ya...*)

Siap sudah lauk lezat untuk dimakan bersama suami tercinta. Ga ribet sama sekali, bergizi dan pastinya cepet! (*as u know, aku malas berlama-lama di dapur*)

Resep berikutnya?? Aku terima tantangan suami tercinta..(*siapa TAKUT, Mas?*): AYAM KUNG PAO dan CUMI CABE GARAM!!!! Nantikan terus....hehehehe (*gaya pisan*) ^__^

January 17, 2010

Oleh-oleh Dari Jogja

Jogjakarta, 15 Januari 2010
Jadwal padat merayap (*hehehe, lebay*), pokoknya dipenuhi kegiatan serius dan memeras otak (*bagi yang berkepentingan*). So....cuman ini yang bisa dibawa untuk oleh-oleh:
Sendratari RAMAYANA @ Candi Prambanan

Kasongan, 16 Januari 2010

Jadwal menyenangkan...seharian di luar cos ada kegiatan outbond! Yuukkss mariiii...meluncur dan melipir sedikit ke Kasongan (*pusatnya pembuatan kerajinan gerabah*). FYI, Kasongan ini dulu pernah aku kunjungi waktu hunting souvenir untuk acara Siraman.

Lumayan banyaklah oleh-oleh dari Kasongan ini...mulai dari berpusing-pusing (macam Upin Ipin bilang*) di seputar desa naik andong (*sumpah, ga boong...dah kaya rombongan kampanye Syaiful Jamil*) -dengan perjuangan keras Sang Kuda yang harus menarik beban super berat dari penduduk kota berperut buncit-, belajar membuat gerabah sampai membuat sendiri gerabah (*yang pastinya ancurrr!!*)

Jogjakarta to Jakarta @ 17 January 2010

Miss my Acel, miss my home....

Happy 9th Monthversary: "coz u're my world ^_^

@ Sunday night *when the day is almost over...* I just remember one thing, Hub....
today is our 9th monthversary!!!! Wish all happiness come, always...today and the next coming months ^_^

*http://lc.fdots.com/cc/lc/ab/ab9700916a9653896b006cdce1656acb.jpg*

Like this lit' girl and boy...since we had met and since you kissed me, YOU ARE MY WORLD... and will be forever ^_^

January 16, 2010

ALIAS (TV series)

Udah seminggu ini gw lagi suka nonton serial ALIAS, emang siy telat banget ya gw secara di Amerika sendiri film ini diputar tahun 2001 - 2002 dan ternyata udah selesai sampai season 5. Dulu kayaknya sempet disiarin di salah satu stasiun TV di Indonesia, tapi gw gak ngikutin dari awal. Nah kebetulan si Retno (istri gw tercinta) beli DVD ALIAS 1st season, dan jadilah gw sekarang ngikutin film ini. Padahal si Retno sendiri belum sempet nonton ALIAS [hehe.. nanti kamu nonton sendiri aja ya say]
Film ini bergenre action inteligence, yah pokoknya salah satu jenis film yang gw suka. Bercerita tentang kehidupan seorang agen cewek bernama Sydney Bristow dalam menjalankan tugas inteligence nya. Sydney ini kerja di SD-6, yang katanya cabang dari CIA (tapi ternyata di kemudian hari Sydney tahu kalo SD-6 ini bukan cabang dari CIA tapi justru musuh dari CIA). Karena kerja buat CIA, maka Sydney wajib tunduk sama peraturan yang ngelarang dia untuk menceritakan apa pekerjaannya ke semua orang yang dia kenal. Tapi karena dia gak mau bohong sama tunangannya, akhirnya Sydney cerita ke tunanganya itu kalo dia adalah agen CIA. Ternyata kejujuran Sydney harus dibayar mahal karena tunangannya ini dibunuh oleh SD-6. Disinilah menurut gw cerita ALIAS makin seru. Karena merasa marah dan kecewa sama SD-6, akhirnya Sydney bergabung ke CIA untuk menghancurkan CIA dengan cara menjadi double agent.
Oiya, si Sydney Bristow ini diperankan oleh Jennifer Garner, yang katanya siy istrinya Ben Affleck (maaf ya kalo salah, maklum gw kan gak ngikutin infotainment Hollywood).
Pokoknya seru deh ini film dan menurut gw termasuk film yang bagus buat di koleksi DVD nya. Sekarang gw mau lanjut nonton ALIAS lagi yaa.

January 15, 2010

Yeaah Hub, Don't Miss Me ^_^

4 days I'm not @ home.. 4 days u must be alone (but my heart always goes to u) 4 days I'm off, hub... So, don't miss me! I'll be back (with love) soon:-)

January 13, 2010

Our New Adventuring Ship

You must be agree with what we called-analogy!
Here it is..:
"OUR MARRIAGE IS THE ADVENTURING SHIP"
  • Name : the Setyanto's
  • Departure Port : Mistery
  • Time of Departure : 17.04.2009
  • Commander : Mr. Anto
  • Navigator : Mrs. Retno
  • Max. Load Capacity : 5 persons, including the Commander, Navigator and (maximum) 3 passangers (*yet it's still vacant*)
  • Guidance : belief

After having the amazing-adventure, NOW we arrive at the end of our journey!
@ our Destination Port : HAPPINESS
@ the time of arrival : *till death do us apart*

My Wifey Breaks My Diet Program

This is my 1st post and still learning how to write a blog perfectly
according to my last general medical check-up result (taken on January 4, 2010) :
  • height : 171 cms
  • weight : 75,5 kgs
  • abdominal circumference : 87 cms

in my opinion, that is normal & proportional , is'nt it??? (*YOU kidding! its almost HUGE!wkwkwk...*) I try to start my diet program... today, my lovely wifey breaks my diet program... LUV it, honey!!! (*as i love d food too...*)

    Melek (masalah) Dokumen Kependudukan

    Hihihi...kali ini pengen posting yang agak seriusan sedikit niy. Hasil (keseringan) berdiskusi sama temen-temen yang juga baru aja menjadi couple, ternyata masalah ini cukup penting juga (*meskipun harus diakui bikin males mikirinnya, hehe*). Sebagai suami-istri kita sebenernya sudah menjadi keluarga baru lho...artinya ya, masing-masing sudah "terlepas" dari keluarga lama (*keluarga orang tua kita masing-masing*). Nah kalo udah ngomong soal keluarga baru (meskipun cuman berdua doang) yang namanya dokumen-dokumen kependudukan ya harus ikutan di update! Apalagi kalau kita sudah memutuskan untuk bertempat tinggal sendiri, tidak lagi menjadi satu dengan orang tua (bisa ngontrak atau beli rumah sendiri).
    Kalau nurutin hawa malas siy pasti kita berpikir hal ini ga penting-penting banget, toh kita juga masih intens berhubungan dengan orang tua kita masin-masing. So, kalaupun ada apa-apa masih bisa kok dihubungin atau disambangin ke rumah orang tua:-p Tapi oh tapi....ternyata masalahnya ga se-sepele itu lho.... Banyak temen yang bercerita bahwa mereka menemukan masalah yang kecil but annoying gara-gara ga punya dokumen kependudukan yang di update, hehehe... Misalnya nih ya, ada temen yang susah ngurus akte lahir anak pertamanya gara-gara orang tuanya belum punya Kartu Keluarga (baru), sedangkan mau ngurus Kartu Keluarga, mereka belum meng-update alamat dan status pada KTP masing-masing. Trus, masalah ini juga berlanjut waktu mereka mau mengurus pembuatan passpor untuk anak mereka yang masih balita (FYI, meskipun balita, peraturan sekarang mengharuskan balita memiliki paspor sendiri, tidak digabung dengan paspor orang tua). Hmmmm.....males juga yah kalau kita yang dihadapkan pada masalah itu. Kecil-kecil tapi mengganggu, hehehe....
    Lalu, apa aja siy yang (setidaknya) musti diurus oleh keluarga baru seperti kita-kita ini:
    1. KTP : kalo yang ini mah kudu banget cepetan diurus...(*paling ga kan ada perubahan status*). Tapi kalau ada yang sudah pindah rumah, ya jangan lupa sekalian dirubah ya alamatnya. Untuk prosedur ngurusnya tinggal kontak Pak RT lama ajah..nanti Beliau pasti menjelaskan dokumen-dokumen apa aja yang diperlukan, heheh....(*ga mau repot dot com*). Yang pasti nanti KTP lama kita dicabut oleh Pak RT, dan kita dikasih surat keterangan pindah alamat dan surat keterangan itu nanti yang harus diserahkan kepada Pak RT yang baru sebagai bahan penerbitan KTP yang baru.
    2. Kartu Keluarga : Kalau KTP udah diperbaharui, baru deh sekalian kita minta kepada Pak RT yang baru untuk mengurus penerbitan Kartu Keluarga kita yang baru. Nah ini biasanya siy otomastis yah...artinya gini, kalau kita minta ke Pak RT yang lama untuk mencabut KTP (lama) kita karena kita sudah menikah dan pindah alamat, maka akan dilakukan pencoretan (pembaharuan) juga atas Kartu Keluarga orang tua kita (nama kita dikeluarkan dari daftar anggota keluarga di Kartu Keluarga orang tua kita)
    3. Passpor (if necessary) : punya passpor siy memang ga wajib ya...tapi, ada baiknya kita semua punya passpor. Bukan apa-apa, cuman kalo pas dibutuhin kan kita ga perlu "heboh" lagi ngurusnya. Apalagi buat yang bekerja, kan kalo diperlukan dinas ke luar negeri bisa tinggal cabut ajah tanpa harus ribet ngurusin si passpor ini:-p Kalau mau bicara buruknya siy (*knock-wood-down*), kalau ada apa-apa di negara kita tercinta (*sumpah..mudah-mudahan siy enggak yah!*), kita bisa langsung ngacir deh sekeluarga (tanpa kuatir lagi karena ada yang tercecer)...(*prinsip warga negara bernasionalis seadanya!*)
    4. STNK : Buat temen-temen yang sudah memiliki kendaraan sendiri (STNK nya atas nama sendiri), maka ini PENTING juga untuk diubah alamatnya. Bukan apa-apa....kalau alamat kita masih tertulis alamat orang tua, dan ternyata di rumah orang tua kita ada beberapa kendaraan yang terdaftar dengan alamat yang sama, maka nanti pajaknya (kendaraan kita atau kendaraan orang tua atau punya keluarga yang lain di alamat yang sama) bakalan kena pajak kendaraan bermotor secara progresif! Muahaaalll bowwwkkk....:-(
    5. Tagihan-tagihan : yaaa... ini sebenernya ga termasuk dalam dokumen kependudukan, tapi kayanya perlu juga di update deh. Ga enak ah kalau masih ngerepotin orang tua di rumah sama tagihan-tagihan ini. Iya kalau kita inget ngambilnya...kalau lupa, bisa-bisa kita kena denda gara-gara telah bayar (*akibat ketidaktahuan yang disengaja ini*). Lagipula, ntar kesannya minta dibayarin orang tua, xoxoxoxo.....
    Ya segitu dulu ajah kayanya yang keingetan..nanti kalau ada yang bisa di-sharing lagi, bakalan diposting lagi deh:-)

    January 12, 2010

    Yellow House (Part 2)

    Jadilah si Yellow House ini kurang lebih sebulan sebelum the BIG Day kami...Dengan menyandang alamat (*nama jalan*) yang sama dengan rumah orang tua ku (*ya iyalaaaahhh, cuman sekesotan doang jaraknya*), cuman beda nomor rumah dan RT/ RW nya:-p Nomor si Yellow House ini 38 A!
    Nah, karena jadinya mepet bener sama hari pernikahankuw, jadilah belum sempet diisi perabotan macem-macem waktu rumah ini (secara perdana) ditempatin sama beberapa saudara-saudaraku yang ikutan jadi panitia nikahan (*maksudnya nginep di sini supaya pada ga telat dateng waktu akad -yang pagi bener itu-, heheh*). Cuman di-isi sekedarnya: kasur (tanpa bed alias di atas lantai doang), TV (minjem rumah mama-papa), kompor gas dan tabungnya (minjem rumah mama-papa), peralatan mandi (beli dong ahhh), dan sembako pastinya.
    Why 38A?
    Nope! ga ada arti apa-apa kok...cuman emang waktu nanya Pak RT nya, ya nomor itu yang dikasih, hehehe...
    Why Yellow?
    Nama Yellow House ini memang diambil dari warna tembok luar rumah ini, so tembok luarnya pasti warna kuning:-) Tadinya mau milih warna abu-abu (*seperti rumah minimalis pada umumny*). Tapi kalo dipikir kok jadi "muram" dan gelap yah *ga berasa hommy* (apalagi salah satu sisi dan tiang dari rumah ini ada kombinasi batu alam yang warnanya juga udah gelap)...
    Mau warna putih atut kalo kotor kena cipratan air hujan, dan mau dikasih warna krem kok ya konvensional banget, hehehe....
    Akhirnya aku pilihlah warna kuning muda banget alias kuning lemonade (*kebetulan untuk urusan yang sifatnya dekoratif, termasuk juga urusan warna cat, Mas Anto ga bawel*). Paling cuman nanya: "Dek, kok warnanya kuning? Jarang dipake buat rumah ya.." (*hehehe...nyindir tuh...tapi dirikyu pura-pura ga paham kalo disindir*)

    What Style?

    • Minimalis: Not really!
    • Mediteran: NO
    • Klasik: NO
    • Tropis: Hmmm...could be:-)
    • Tradisional: For some detail and furniture Yes!

    Jadi kami siy berpendapat (*sepihak*) kalo si Yellow House ini ya rumah bergaya tropis-minimalis-etnik (*wkwkwkw...jangan ketawa kalo kita ngaco! Karena memang asal ajah*)

    Warna ruangan dalem...pokoknya yang kalem-kalem aja deh, krem agak kekuningan dengan sudut tertentu yang agak dibuat gonjreng (*shocking orange*) biar melek, hehehe...

    What Next?

    Dari hasil tabungan, bonus akhir tahun, sisa uang sangu alias biaya hidup jaman kuliah dulu (*Alhamdulillah waktu pulang dari perantauan (dengan hidup minimalis di negeri orang) aku membawa pulang +/- 2.500 EUR yang kalo di-kurs-in dengan kurs rate saat itu, lumayan juga!) dan pastinya dengan (*masih mengemis*) bantuan orang tua, kami sedikit semi sedikit "mengisi" si Yellow House:

    • Bulan 1: deal sama interior-designer buat lemari, meja belajar dan kamar-set untuk ruang utama (sajah), memasang gorden dan ngangkutin barang-barang di rumah orang tua kami masing-masing yang kira-kira kami butuhkan dan bisa kami pakai (*dasar anak ga mau rugi*)
    • Bulan 2: membeli elektronik yang paling diperlukan, yang penting yang bisa menunjang kehidupan sehari-hari deh...ga lengkap-lengkap amat yang penting bisa bikin rumah ini sudah berfungsi dengan baik
    • Bulan 3: *tarik napas...ga beli apa-apa dulu cos udah tipis tabungannya*)
    • Bulan 4: membeli kursi tamu...biar enak kalo ada keluarga yang dateng buat besilaturahmi. Ntar kalau cuman dipersilahkan duduk di lantai beralaskan karpet kesannya kurang sopan:-p
    • Bulan 5: *tarik napas lagi, tabungan udah kembali sekarat. GOSH! ternyata harga kursi tamu tuh mahal juga yah..cckckckc...*)
    • Bulan 6: membeli sofa ruang keluarga biar kami bisa nonton DVD di ruang tengah dan punya "kehidupan lain" selain di kamar kami:-p
    • Bulan 7: memajang segala jenis pajangan dan hiasan atau pernak-pernik rumah...ini dia the best part nya!!! (*ya iyalaaahhh..soalnya ga pake ngeluarin duit! hehehe...*)
    • Bulan 8: memutuskan untuk stop dulu deh ngisi rumahnya...nabung dulu! Yang penting lantai 1 sudah nyaman dihuni dan ditempatin.
    • Bulan berikutnya: let see...semoga ada rejeki untuk mulai mengisi lagi si Yellow House. Ayo-ayo semangat untuk hidup (super) hemat, biar bisa "menghadiahkan" sesuatu lagi untuk si Yellow House!

    January 11, 2010

    Yellow House (Part I)

    Hmm..ga terlalu paham harus mulai dari mana dulu untuk cerita ttg rumah kami ini *we call it the Yellow House*, saking panjang bener perjalanannya, hehehe... But its okay, let me tell u from its beginning yah (dari mulai persiapan dan pembangunannya)
    Ini dia plang IMB nyah!!
    Begini....pembangunan si Yellow House ini ga lepas dari rencana besar tahun 2009 waktu itu (*rencana pernikahanku, maksudnya! hehe..pake sok rahasia segala*). Sebelum menikah kami sudah sempet membicarakan topik "dimana kami akan tinggal setelah menikah?" dan awalnya kami berencana untuk membeli rumah di salah satu perumahan di daerah Cibubur. Pertimbangannya, selain kami sudah cukup familiar dengan daerah tersebut (karena rumah kakakku juga pas di perumahan seberangnya), rumah orang tua Mas Anto juga deket dari daerah Cibubur, juga karena harga, DP dan cicilannya paling masuk akal dan bisa ditanggung oleh kami berdua (*ini dia niy alasan sebenar-benarnya!*). Selain itu, salah satu sahabatku juga sudah bertempat tinggal di situ.
    Tapi entah kenapa, orang tuaku ga terlalu berkenan dengan rencana kami tersebut. Pertimbangan simpelnya ya karena lokasinya yang jauh, ga sekedar dari pusat kota (Jakarta) tapi juga pastinya dari kantor kami berdua (*Mas Anto waktu itu berkantor di Thamrin dan aku waktu itu masih berkantor di Mega Kuningan*). (dengan rada kesel juga waktu itu karena proposal tempat tinggal ditolak) kami akhirnya menyadari bahwa kalau dipikir-pikir memang bener juga alasan orang tua ku itu, paling tidak kami menemukan alasan untuk "mengurungkan" niat bertempat tinggal di daerah Cibubur, antara lain karena hal-hal ssb:
    • Ongkos bensin yang pastinya melonjak 2 kali lipat atau lebih..apalagi kalo harga minyak terus naik! *BIG-NO-NO*
    • Ongkos tol PP yang juga ga diragukan (bakal) menguras isi kantong. *again, BIG-NO-NO*
    • Ga kebayang berapa lamanya waktu yang habis di jalan (*kami yakin bahwa daerah ini pasti akan terus berkembang, pasti bakal jadi macet gila*), apalagi kalau inget jam kerjaku waktu itu sungguh-sungguh "di luar batas kemanusiaan". *Oh God, please give me some fresh air!*

    So...orang tua kami dan juga kami (*akhirnya*) memilih untuk tinggal ga jauh dari rumah orang tuaku di daerah Pejaten (*ga jauh means +/- hanya 200 m lempeng aja jaraknya!!!*). But how??? Singkat cerita, orang tua kami Alhamdulillah punya sedikit rejeki yang (pastinya) bisa dibuat menyenangkan hati anaknya, hehehe...(*Mom, Dad, we Luv U..smooch*) Papaku langsung deh melancarkan hobi (lama) nya -BERBURU TANAH- (*Papaku berjiwa mandor sekali, rela keluar masuk daerah, naik turun gunung, demi mencari sebidang tanah, heheh*). Pertama menelusuri sepanjang Jagakarsa, Poltangan dan Tanjung Barat..dan hasilnya: NIHIL! (*mahal pisan*). FYI, karena udah (ke) seringan jadi mandor proyek, papaku memang lebih memilih untuk membangun rumah sendiri ketimbang membeli rumah yang sudah jadi (*alesannya macem-macem deh, dari mulai Feng-Shui, harga, kualitas bahan dan bangunan, sampe "ritual" pembangunan*).

    Udah hampir hopeless kami saat itu (*boowwwkkk..status kami waktu itu adalah CALON PENGNTIN! So, please...dont give us an extra homework to do!! Enough w/ all tini-mini-diti-mariage-stuffs...pusiiinggg!*). Tapi namanya rejeki memang selalu menghampiri (kalau dijemput)....sekitar 200 m dari rumah ada tanah kosong yang ada spanduk "ERA" yang kasih informasi kalau tanah itu dijual. Tanah ini terletak di pinggir jalan, di hook pula...(so agak lebar krn punya kelebihan tanah). Tanah ini adalah salah satu kavling dari beberapa kavling yang rencananya mau dibuat cluster (*cluster gagal ceritanya*). Dari 4 kavling, 2 kavling sudah dibangun rumah minimalis, dan 2 masih kosong (tapi yang satu lagi letaknya agak ke dalam dan jalan masuknya agak curam, so itu ga masuk itungan, heheh). Karena letaknya di pinggir jalan, dan sudah rencana untuk dibangun cluster, makanya di bagian pinggir (yang deket jalan) udah dibangun dinding pembatas dan pos satpam! (*yang akhirnya kami robohkan, karna kami ga mau dikasih kewajiban ronda buat rumah-rumah yang lain gara-gara ada bangunan pos satpam, hehehe*)

    Singkat kata, singkat cerita...dibelilah tanah ini oleh orang tua kami. Selanjutnya??? dimulailah keribetan untuk persiapan pembangunan rumah. Arsiteknya adalah saudara kami sendiri (Pak De ku), karena Beliau yang sudah biasa bekerja sama dengan papaku untuk mengerjakan "proyek" yang lain. Dari segi model kami menginginkan rumah yang simpel dan minimalis..tapi sekali lagi papaku -yang udah lumayan sering nge-bangunin rumah (orang)- ga setuju, karena kalau dibuat minimalis biasanya tidak ramah lingkungan: harus pakai AC di dalam ruangan, pencahayaan dan sirkulasi udara kurang bagus, ketahanan & kekokohan bangunan agak rawan (*hadoow, alasan macam apa pula ini? Kami tak mengerti..*). Tapi ya sudahlah...apa boleh buat...namanya juga cuman modal dengkul doang, masih "minjem" duit orang tua...WAJIB pasrah alias nurut...(*sambil ngangguk-ngangguk*).

    Hmmm...biar ga di cap sebagai anak tak tau diri atau calon mantu tak bertanggung jawab, kami sepakat untuk bisa membantu sebisa mungkin untuk membangun rumah kami itu. Yaa, meskipun pastinya tak berarti banyak, tapi paling ga orang tua kami bisa yakin bahwa kami "bertanggung jawab" atas rumah kami:-) Bantuan macam apa pula?? Yaaaa mulai dari turun tangan sendiri untuk memilih material (bahan) bangunan, mendiskusikan soal desain (tata letak rumah) sampe urun sumbang untuk membeli bahan-bahan bangunan (yang bisa kami jangkau), and guess what??? kami (*yang masih miskin ini*) hanya bisa membeli bahan bangunan termurah saat itu....BATU BATA (Rp 45 perak per biji), keramik kamar mandi (bervariasi tapi masih bisa kebeli lah..) dan cat tembok (Rp 170 ribu per galon gede buat cat tembok warna putih BW).

    Wkwkwkwkw...heran kan, sampe aku hapal tuh harga material...ya iyalahhh tiap minggu aku "shopping" ke PIM (*eh salah..ke toko bangunan, maksudnya*). Mulai dari toko Bangunan Jaya di Percetakan Negara, Mitra 10, Depo Bangunan sampe Rumah Kita! Bayangkan ya sodara-sodara...tanah ini dibeli tepatnya 8 bulan sebelum kami menikah, dan mulai dibangun 7 bulan sebelum kami menikah.....jadi oh jadi, di tengah-tengah kehebohan kami mempersiapkan pernak-pernik pernikahan, kami juga heboh pontang panting ngurusin pembangunan rumah ini. Oohh no....aku (yang bride to be ini) lebih sering bergaul dengan pasir, semen dan batu bata ketimbang sama lulur atau cream rambut!

    Teorinya begini:

    1. Urusan pernikahan, PIC nya: DUO MAIA (aku dan mamaku), dikerjain setiap hari Sabtu (*cos kebanyakan vendor libur di hari Minggu*)
    2. Urusan rumah, PIC nya: TRIO MACAN (aku, mas Anto, dan papaku), kejar setorannya setiap hari Minggu (*kebanyakan toko bangunan tetep buka kok di hari Minggu*)

    Huuwaaa...kalo ngebayangin rempongnya ampun deh...cukup sekali aja berada di situasi kaya gitu. CAPEK (but HAPPY).

    Dan, dimulailah pembangunan si Yellow House....hari demi hari...bulan demi bulan..., lengkap dengan segala intrik (*jiaaaa...bahasanya lebay!*), pake berantem (sama papaku dan Pak De ku juga), pake bolak-balik nukerin bahan, pake acara inspeksi mendadak ke TKP (buat melototin tukang kerja), pake kucel dan kumel (banyak debu), dll.

    Akhirnya setelah kurang lebih 7 bulan, rumah kami pun selesai di bangun (keadaan masih kosong melompong). Ow yah, belum resmi dinamain Yellow House karena memang belum dicat final lho ya.... (*itu nanti di cerita berikutnya*).

    January 9, 2010

    Hub..,You Are So (Really) a Man!!!

    Yeah my Man..., you are indeed a Man:-)

    Cos only a (real) man will voluntarily wear this "silly"-printed-TShirt!!! *a phenomenal Japanese porn star* Woooow, look his face...so immaginative *LoL*

    Ya Allah...ampuni dosa suami hamba ini...hehehe...(*biangnya sotoy! Btw, dosa ga siy kalo orang pake kaos kaya beginian?*). Kaosnya siy menutup aurat Mas, tapi....:-p

    I had trying these all stuffs!!!

    Yeeep! I had trying these all stuffs (only) for that stuff (means all bout pre- and pregnancy)!!! Hahaha...*nyaris stress dot com*
    Ga deng...ga stress-stress amat kok cos dari awal we haven't exact plan to go for it!!! Just let it flow (baca: sedikasinya-red). Tapi oh tapi...sejujurnya kami juga tak mau berlama-lama kesepian (hohoho..lebay abis!), cuman berdua sajah di rumah... Ditambah lagi pertanyaan-pertanyaan jekpot dari mana-mana (untungnya dari keluarga inti kami berdua siy so far ga sering nanya-nanya hal ini). Pertanyaan paling sering pertama adalah "Gimana Mba Retno, udah isi belum?". Dengan sangat enteng (*padahal sedikit manyun*) "Udaaahhh barusan, isi jus alpukat sama bakwan jagung!" (*jus alpukat dan bahwan jagung?? damn, ga mecing!* jenis makanan ini bener2 ngaco...bisa berubah sesuai dengan apa yang aku pikirkan saat itu lho yahhh - on the spot answer-..so, no special with this 2 items). Pertanyaan selanjutnya.."Hmmm...belum toh...ikut program yah?". Nah lhooo....susah niy jawabnya! Gimana mau jawab, pertanyaannya aja aku tak mengerti (*sumpah aku lugu buat yang beginian, hehehe*). Dikepalaku ada 2 kemungkinan arti dari pertanyaan ini: ikut PROGRAM buat NUNDA punya baby..or ikut PROGRAM buat CEPET PUNYA baby... Nah, pertanyaannya ambigu kan??? Kalau pun aku ngerti maksud pertanyaannya, aku juga bingung jawabnya...boro-boro ikut program, untuk intens baca artikel (dll) ttg ini aja aku jarang..masih belum tertarik dan masih belum merasa sangat penting (*dibawa santai*)....

    Meskipun cuek n ga punya target apa-apa soal ini, kami tetep kok nge-lakuin (hampir) semua saran dari para tetua alias orang yang jauh lebih berpengalaman alias "experties" di bidang ini, hahaha...(*niatnya beneran cuman untuk istiqomah..berusaha semaksimal mungkin*). Niy dia diantara semua saran-saran itu...

    1. banyak-banyak makan tauge: DONE! (dari tumis sampe direbus biasa!)
    2. banyak-banyak makan bubur kacang ijo: DONE! (sampe hapal tuh tukang sayur sama belanjaan kuw yang satu ini)
    3. banyak-banyak makan kerang (proteinnya bagus buat sp*r*a cowok): DONE! (tiap ada yang pergi ke Muara Karang pasti aku nitip benda ini)
    4. banyak-banyak makan semangka (meningkatkan gairah s*x): DONE! (hahaha..kalo yang ini mah emang suka dari sononya!)
    5. banyak-banyak minum susu (susu kalsium buat maskuw dan susu kedelai atau susu buat ibu hamil untuk aku): DONE! (berat banget niy..secara aku nda suka susu!!!). *Sssttt..ada cerita yang lit' funny ttg ini..ntar aja yah di posting-posting berikutnya.*
    6. banyak-banyak mengkonsumsi madu kurma Arab (katanya bagus buat stamina, hohoho...) : DONE! (niat-niatin beli meskipun kami juga nda begitu suka cos manis bangeeettt!)
    7. nah ini dia niy biangnya...: banyak-banyak BERDOA! (orang tua kami selalu mengingatkan ini, karena hanya Allah yang tahu kapan anugerah terindah dan "kepercayaan besar" itu mampu kami terima): COMPLETELY WE'LL DO! It is alwayssss yah Mas...ini adalah salah satu item yang ga boleh ketinggalan dalam setiap doa-doa kita ya Mas:-) [Gambar cewek yang lagi berdoa khusuk itu bukan aku lho, kan akuw nda berjilbab, heheheh...*informasi ga penting*]

    Nahhhhh...udah semua dilakuin kok:-) Kalau sampai saat ini kami belum memperoleh anugerah terindah dan kepercayaan itu yah simply karena Allah belum memberi...but we believe that He knows better than everyone else does! So, just keep trying...keep smiling...keep going...and keep training (hahahahah)

    Hmmm.....tapi maafkan aku yah bagi yang menyarankan atau men-sharing ini...aku belum bisa n belum berani untuk dateng ke sini... aku atttuuuttt...(*kayanya sakit banget kalo diperiksa*), HELP!

    Hehehe..nanti yah bu Dokter....aku kesananya kalo udah siap dan nda atut lagi:-). Hmmm..tapi btw, aku mau dokter yang cowok aja agghh..kalo dokternya cewek (apalagi cantik kaya gini) mah yang suka pasti maskuw...(*istri posesif nan ambisius tak rela liat suaminya senang*, heheheh)

    January 7, 2010

    After Office Hour...

    Dulu, setiap kami pulang kerja dan melintasi perempatan Warung Buncit - Tendean, kami selalu bertemu dengan seorang bapak tua (hmm..sudah cocok disebut kakek, kayanya). Kakek itu "memang" seorang yang kurang beruntung sampai-sampai harus meminta sedikit rejeki -yang sebenernya juga merupakan haknya- dari orang lain:-)
    Awalnya siy kami menganggapnya biasa saja..ga terlalu berbeda sama yang lain, tapi....
    Hari I:
    A : "Dek, ada uang kecil ga buat kakek itu?"
    R : "Ada niy..." (kebetulan ada uang 2 ribuan di dompet)
    --kami pun memberi kakek itu Rp 2 ribu! ---
    K : "Alhamdulillah..(*aksennya medok Arab banget sampe kedengerennya "alkhamdulillah"*)...terima kasih ya Nak, semoga diperbanyak rejekinya, diselamatkan di jalan sampai tujuan, lancar sekolahnya (*lho??*)... " *titik-titik dibelakang itu sebenernya masih panjang banget..berisi doa-doa yang sungguh "melumerkan" hati*
    Hari II:
    A : "Dek..itu kakek-kakek yang kemaren lagi...cepetan keluarin dompet..kamu punya uang yang agak gedean ga? Rp 5 ribuan or Rp 10 ribuan deh..!"
    R : "Oooow iya Mas, bentar-bentar aku liat di dompet. Niy ada Rp 10 ribu..."
    ---*heheh, dengan harapan mendapatkan doa yang semakin panjang kamipun memberikan uang Rp 10 ribu tersebut ke kakek itu tadi* ---- (Hmmm...ikhlas ga siy niy ngasinya?? heheh)
    K : "Alhamdulillah....bla..bla..bla..." (Kakek itu berdoa semakin panjang dan semakin mengharukan)
    R : "Mas, kok di antara doanya yang udah panjang itu belum ada doa biar kita cepet punya anak yah?? Apa mungkin dia kira kita masih pacaran kali yah? Atau disangka kakak-adik?"
    A : "heheheh..ya udah besok kita request ajah..sekalian ditambah nominal sedekahnya, biar ga diprotes, pake request-request segala"
    *A dan R tertawa renyah sambil mengamin-i doa-doa si Kakek barusan*
    A : "Eh Dek...tapi liat deh, mobil belakang juga ngasih sedekah..dan kayanya lebih banyak deh, cos doanya kayanya lebih lama/ panjang tuh!"
    R : "Ooowww iyah bener! Yaaa, tau gitu tadi kita kasih Rp 20 ribu!"n (*nada sangat menyesal..padahal memang udah tak ada duit tersisa lagi di dompet*)
    A : "Hush! ga boleh gitu..yang penting ikhlas..."
    R : "Hehehe..iya..becanda kok :-)"
    Hari III:
    R : "Mas, kok hari ini Kakek itu ga ada yah?"
    A : "Iya yaaah...ga di-doain dunk kita hari ini :-( Semoga aja besok ada deh"
    Dan seterusnya....sampai sekarang kita tidak pernah bertemu kakek itu lagi....
    Kami tidak tahu apakah kami ini termasuk orang yang pamrih dalam memberikan "sesuatu" atau tidak..tapi sejujurnya kami sangat menantikan dan seneng sekali bisa didoakan begitu panjang dan lantang oleh si kakek....sampai-sampai kami berharap si kakek mendoakan kami supaya kami cepat diberi momongan:-) Maafkan kami ya Allah kalau kami kurang ikhlas...tapi kan berlomba-lomba dalam kebajikan itu baik, bukan? Ini kan kami berlomba-lomba mendapat kebaikan juga namanya (*hehehe..ngeles dot com*)
    Kakek...semoga suatu saat kita bisa bertemu lagi yah..di persimpangan jalan yang lain, mungkin;-)

    January 5, 2010

    Kado Terindah...^__^

    Siapa bilang cuman ABG aja yang masih mencari jati diri? Siapa bilang newly-wed macam kami ini ga perlu mencari jati diri?? Hohoho...salah besar itu kalo dibilang si newly-wed ini sudah adem ayem aja dan ga perlu mencari jati diri! Sebagai sarana pencarian jati diri si newly-wed ini, kami (*hmmm..rasa-rasanya siy aku doang deengg*) seneng banget belajar dari pasangan-pasangan lainnya, antara lain dengan cara mendenger cerita pasangan-pasangan yang menikah lebih dahulu, seneng ngobrol soal urusan "domestik" rumah tangga, seneng sharing ttg keluarga, dll... Dari obrolan sana-sini, aku jadi tahu betapa hidup masing-masing keluarga (suami-istri) itu berwarna banget..macem-macem jenisnya!!!
    Aku juga paling suka kalau temen-temenku menceritakan kebiasaan dan sifat suaminya yang so sweet alias romantiiisss bangeeett:-) *huhuhu..jadi iri* Dari mulai cerita suami yang ngasih surprise buat istrinya dihari anniversary pernikahan mereka, suami yang memberikan kado spesial di hari ulang tahun istrinya sampai suami yang berlaku manis kalau ada maunya (hehehe..kalo yang terakhir ini siy hampir semua lelaki kali yahhhh).
    Bukan soal obrolan sana-sini yang jadi topik di posting ini, tapi soal "surprise" atau "kado" dari para suami-suami itu lho..hehehe... Hmmm, dari dulu, sejak pacaran (*aku pacaran hampir 6 thn lho, baru deh nikah*) maskuw ini GA pernah main surprise-surprise-an...Setiap kali aku ulang tahun (which is aq udah melalui 6 kali ulang tahun waktu pacaran), there is no special thing. Kalau aku ngerengek minta kado (*hihihi..tipikal pacar penuntut*), pasti ya dibeliinnya waktu qt lagi jalan-jalan bareng!! Hiks..hiks..ini siy namanya belanja bareng yah?! :-(
    Tapi ya gitu, dengan alasan kepraktisan, maskuw lebih memilih membeli barang "permintaanku" bersama-sama dengan aq supaya jelas aq suka n mau make-nya!! But..sejujurnya, sebagai cewek maunya teuteup dikasi surprise (*hehehe..walopun ga murni surprise siy, secara jenis barangnya udah aq kasih tau-in seminggu sebelumnya!*)
    Barang-barang begini niy...semuanya sudah pernah jadi barang "impian"ku (*Sssttt...semoga si maskuw ga baca blog ini*)

    Tapi yah itu..sampe sekarang juga cuman jadi impian, hehehe..artinya itu semua aku beli (akhirnya) ya pas kita jalan bareng (seperti yang aku bilang tadi).

    Singkat kata, karena belum keturutan dari jaman kita pacaran dulu, impian ttg surprise itu kebawa lho sampe skrg waktu kita sudah menikah:-) Di ulang tahun pertama aq setelah berstatus Mrs. Setyanto, aku sempet sounding minta kado kamera digital baru yang (agak lebih) canggih (*namanya juga usaha*)..dan bener aja lho...."kebiasaan" jaman pacaran terulang lagi!! *hahaha..pupus lagi harapankuh!* Hmm..apa aq yang minta kadonya kemahalan yah??? wkwkwkwk...sekali lagi, *tipikal istri penuntut!* :-D

    [aq pikir waktu pacaran doang kaya gitu..secara yah-dimaklumi-namanya juga cuman pacaran, ga ada ikatan! rugi amat beli-beliin ini itu buat pacar! heheh, ternyata sampe dah kawin masih begitu:-p]

    Sampailah pagi tadi, aku membaca blog Teh Ninit dengan judul yang sama dengan postingan ini di http://istribawel.com/2009/10/kado-terindah.html, aku jadi terhenyak. Disitu diceritain bahwa dalam suatu iklan televisi di salah satu TV di Singapore ada kisah seorang nenek yang bermaksud memberi kado istimewa untuk cucunya yang berulang tahun..tapi sayangnya, sebelum sempat memberikan kado itu, sang nenek mengalami kecelakaan (di jalan) dan meninggal dunia:-( Lalu dikutiplah suatu kalimat yang membuatku sadar..

    "the Best Gift for your Loved One is yourself"

    Wwwwhhhaa...terharu aku membacanya:-( Aku sadar bahwa tidak ada kado se-istimewa dan se-indah apapun yang bisa menggantikan kado terindah yang sesungguhnya, HIM! Selama ini aku terlalu banyak menuntut, terlalu banyak yang aku minta, terlalu banyak yang aku impikan...Padahal kalau dipikir-pikir, CUKUP-lah saja aku merayakan ulang tahun dengan kehadiran HIM, CUKUP-lah aku bisa tertawa lepas dan bercanda santai sambil makan malam (sederhana) di rumah kami..CUKUP-lah aku berbagi cerita di hari ulang tahunku bersama HIM. CUKUP! Maafkan aku Mas...sekali lagi, maafkan aku...(*sang istri penuntut ini mulai malu*).

    Yaaa...memang tidak ada gunanya kita memimpikan menjadi orang lain, memimpikan kita memiliki keadaan yang sama seperti orang lain, memimpikan suami kita sama seperti suami orang lain (hehe..kalau yang ini mah ga banget deh!!), toh aq tahu kalau suamiku adalah SUAMI JUARA 1 SEDUNIA (*meskipun tidak romantis*), yang penting aku tahu suamiku sangat mencintai aku dan membutuhkan aku. Itu adalah kado terindah untukku, HIM.