From this Moment...

Daisypath Anniversary tickers

March 6, 2010

Saatnya Jahit Kebaya (lagi)

Udah lama lho aku ga jahit kebaya lagi sejak nikah. Berarti kalau diitung-itung udah hampir 11 bulan, aku ga jahit kebaya....padahal dulu aku hobi banget jahit kebaya. Yup! Memang aku hobi banget jahit kebaya cos kalo acara-acara nikahan (terutama nikahan sodara), kami sekeluarga lebih sering pake kebaya -udah kaya hukum tidak tertulis gitu-. Tapi sejak nikah, aku siy mikirnya takut badan keburu melar, jadi ntar-ntar aja deh jahit kebayanya...kan kalo ukurannya masih pake ukuran lama, n badan terus-terusan melar, bisa berabe! Sayang ongkos jahitnya, hehehe (*pelit nian dirikyu*).
Tapi berhubung bulan April besok Mas Uut nikah, jadilah aku harus jahit kebaya! Satu kebaya seragam keluarga, dan satu kebaya untuk acara lamaran alias malam midodareni. Sebenernya waktu malem midodareni ini ga perlu jahit kebaya baru siy (*secara kebaya lamaku masih banyak yang muat n layak pakai*), tapi karena "dress code" bagi couple yang udah nikah di acara midodareni itu adalah sarimbit (*setelan batik/batik seragam untuk suami-istri*), maka aku harus jahit kebaya baru juga akhirnya...karena kebaya yang selama ini aku punya kan belum ada yang warnanya mecing sama kemeja batiknya Mas Anto. Lha wong, kami juga baru nikah jadi sarimbit yang kami punya ya baru mulai dijahit akhir-akhir ini ^_^.
Untuk acara akad nikah dan resepsi (*kebetulan acaranya di hari yang sama, jadi kebayanya sama*), aku dapet bahan untuk saudara kandung yang warnanya gold-coklat. Sebenernya aku udah punya cukup banyak kebaya warna ini, tapi apa boleh dikata...namanya juga seragam, ya manut wae (*baca:-nurut aja, red*). Untuk modelnya sendiri, aku mau bikin agak gini:

Design kebaya ini adalah desain milik "Berkat Kebaya by Devina Shanty" ya... (*permisi ya Mba, numpang mejeng model kebayanya! Bisa keren siy*).

Agak mewah memang dan kebetulan aku belum pernah punya model kebaya yang kaya gini. Modelnya agak sedikit diubah koq, bawahnya aku buat panjang soalnya kainnya sisa banyak kalo aku buat pendek kaya gitu (*sayang kan banyak kebuang*).

Kalo untuk malam midodareni, aku maunya jahit yang lebih sederhana dan elegan aja. Kan acaranya juga cuman kalangan terbatas, so lebih suka milih model yang "humble" dan yang belum ada di lemari....maunya siy bikin yang kaya gini:

Desain kebaya yang ini diambil dari koleksinya Djoko Sasongko (*minjem yah, Om....*).

Untuk warnanya sendiri, aku siy milih yang netral aja deh...kemungkinan terbesar siy warna kuning keemasan aja (*soalnya semua kain sarimbit yang kami punya adalah batik motif Jawa yang dominan coklat, item dan emasnya*). Kebetulan, kain sarimbit dan bahan berokat yang dikasih Mas Anto waktu seserahan dulu masih tergeletak di lemari alias belum kepake! Kan bisa dijahit sekaang.... Ow ya, yang pasti siy aku ga akan buat semewah yang digambar yah...itu mah udah kaya mau nyaingin pengantinnya, hehehehe.... Aku jahit biasa aja, ga mau pake payet yang full, cukup payet tabur aja ^_^.

Lalu, lalu..apakah aku sudah ke tukang jahitnya?? Sudah dong! Untuk yang resepsi, udah aku masukin ke penjahit langganan mama -Bu Mien- di Bintaro (*busyet jauh amat*), dan jadi Insya Allah akhir bulan Maret ini, trus di fitting n Insya Allah udah ready awal April ^_^. Tapi untuk kebaya midodareni, aku belum masukin ke penjahit (hiks...masih agak sayang mau jahit kebaya baru, soalnya). Tapi kalo nanti akhirnya memutuskan untuk menjahit kebaya baru untuk midodareni, paling aku masukin di penjahit langgananku aja -Om Dedy Fadlan- (*yang bisa jadi lebih cepet daripada penjahit langganan mamahku*).

Hmmm...ga sabar pengen punya tambahan koleksi kebaya niy....yippiye!!! ^_^. Nanti kalau udah jadi, aku posting deh (*hehehe, pamer banget yah!?!*). Eeeiits, tapi jangan dibayangkan hasilnya sama persis kaya gambar di atas ya...secara aku kan bukan foto model, jadi badannya ga se-OKEH mba-mba model nya...trus akukan juga ga jahit di designer terkenal macam yang empunya gambar (*cuman dipenjahit langganan aja*), jadi kurang lebih mirip aja udah bagus koq, heheh....

4 comments:

  1. Hihihi..iya Mba, lucu2 kan kebayanya?? Tp kalo dijahit-in ke aku pasti jadinya ga segitunya kok :-p

    ReplyDelete
  2. Hai mbak salam kenal...
    aku mau dunks minta nomer telpon penjahit " langganannya mama" Bu Mien di Bintaro. Mahal gak jahit disana?
    Klo dedy fadlan bagus gak jahitannya? Bisa nge-design jg gak ya? aku belum ada bayangan niy utk modelnya...
    Boleh minta tolong di email ke sa_indr@yahoo.com?

    Tengkiu,
    Ritha

    ReplyDelete
  3. @ Mba Ritha: Mba, aq udah email yah..:-)

    ReplyDelete